Connect with us

News

Microsoft Azure Dukung Jejakin Wujudkan Masa Depan Rendah Karbon

Published

on

Usaha dunia dalam mewujudkan bumi yang rendah emisi karbon memang sudah sangat kuat yang tertuang dari berbagai perjanjian tingkat para pemimpin negara di dunia maupun kerjasama yang dilakukan industri di sektor swasta.  Kolaborasi antara pemerintah dan dunia usaha dalam menciptakan masa depan yang lebih hijau sangat diperlukan, dengan sektor swasta memegang peranan penting untuk mentransisi pledge menjadi progress. Begitu pula di Indonesia, di mana kolaborasi untuk memenuhi target Net Zero Emissions 2060 begitu kritikal.

Menurut United Nations Climate Change, institusi membutuhkan pendekatan terkoordinasi untuk memastikan kesuksesan dari tujuan berkelanjutan yang telah ditetapkan.   Salah satunya yaitu strategi manajemen karbon yang tepat. Inilah yang menginspirasi Jejakin, penerima penghargaan ‘Microsoft Partner of The Year: 2020 – Partner for Social Impact’ dan ‘Penghargaan Presiden Indonesia untuk Inovasi dalam Dampak Sosial 2021’, untuk menghadirkan solusi carbon offset bagi berbagai institusi. Ada tiga solusi utama yang hadir dalam platform Jejakin:

  • CarbonIQ – sebuah accounting tool yang membantu organisasi memahami emisi karbon dan dampak produk mereka.
  • CarbonAtlas – platform monitoringreporting, dan verification yang membantu organisasi meningkatkan efisiensi serta memantau perkembangan program keberlanjutan mereka.
  • CarbonSpace – suatu carbon offset marketplace yang memungkinkan organisasi untuk membiayai proyek aksi iklim mereka, seperti reboisasi dan offset emisi yang tak terhindarkan.

“Didukung oleh teknologi platform cloud Microsoft Azure, kami mampu menciptakan platform pengumpulan data, analisis, dan pengimbangan karbon yang kokoh bagi para mitra dan pelanggan; memungkinkan mereka untuk memanfaatkan platform Jejakin sesuai kebutuhan dan tujuan carbon-offsetting masing-masing. Kami paham bahwa setiap organisasi dan institusi pasti memiliki target keberlanjutan dan kebutuhan berbeda. Itulah sebabnya, kami menghadirkan berbagai solusi yang dapat dipersonalisasi sesuai kebutuhan,” ujarArfan Arlanda, CEO & Founder Jejakin.

Bagi dunia usaha misi keberlanjutan tak hanya fokus pada pemeliharaan lingkungan namun juga dapat menciptakan potensi ekonomi yang sangat menguntungkan dimasa depan.  Di Asia Tenggara sendiri, ekonomi hijau diperkirakan mampu menghadirkan peluang ekonomi hingga US$1 Triliun pada 2030. Jejakin pun melihat hal ini sebagai potensi bagi semakin banyak organisasi untuk meningkatkan upaya keberlanjutan mereka.

Jejakin yang didirikan pada tahun 2018, telah bekerja sama dengan sedikitnya 20 institusi, 30 LSM, pemilik tanah (landowner), dan mitra pemerintah, dengan lebih dari 10 ribu caretakers di lapangan.  Jejakin juga mendukung Telkomsel, yang mengajak pelanggannya menjaga lingkungan melalui aksi CSR “Telkomsel Jaga Bumi”.

Continue Reading
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *